JOM MASUK AHLI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sabtu, 16 Mei 2015

KAKI FITNAH BAWA HUDUD DENGAN HARAPAN AKAN DIBANTU OLEH KAKI FITNAH JUGA?


Kamu dari parti Islam.  Kamu pemimpin yang mengaku ulamak dari parti Islam.  Tiada kah rasa sedikit pun perasaan bersalah setidak-tidaknya malu bila Non Muslim mengatakan kamu kaki fitnah?  

Jangan marah jika DAP amat sukar mahu terima Hudud yg mahu kamu bawa itu kerana yang ingin membawa hukum Allah ini di kalangan kaki fitnah.  Mengapa parti kamu berantakan tidak henti-henti?  Ini semua patut kamu hisab sendiri, mungkin kerana perjuangan kamu telah lari dari perjuangan asal.  Kamu bawa Hudud bukan kerana Allah tetapi kerana ingin melihat pakatan kamu berpecah.  Apabila berpecah, kamu ada harapan cerah untuk bersama rejim amno.  Itu saja.

Sekarang, kamu jawab pertanyaan pemimpin DAP ini.  Mengapa kamu harus lakukan fitnah hanya kerana kamu tidak menyukai DAP?  Ini bukan cara Islam.  Kalau akhlak Islam pun kamu gagal jaga, usah bicara soal Hudud.  Tiada siapa lagi yang akan mempercayai seseorang kaki fitnah mahu bawa Hudud dengan bantuan kaki fitnah dan perompak.

Parti kamu akan hancur tidak lama lagi kerana kamu sudah berperangai seperti amno yg zalim itu. 

Khamis, 12 Mac 2015

DEBAT YB KHALID - DR ZUHDI MALAM TADI BONGKAR RAHSIA LAMA

Malam tadi ada forum menemukan YB Khalid Samad (MP Shah Alam) dengan Dr Zuhdi jentik-jentik.  Aku sempat mendengar live di Radio D'Pedas FM.  

Rengkasnya, malam tadi terbongkar sekali lagi bahawa;

1.  Memang wujud usaha PAS untuk bersama Umno pada tahun 2008 di Selangor dan melantik Dr Hassan Ali untuk menjadi MB Selangor.  Namun usaha itu gagal apabila dibantah oleh YB Khalid Samad sendiri yang hadir selaku Timb Pesuruhjaya PAS Selangor waktu itu yang beliau pun turut hadir bertemu Khir Toyo dan Pak Lah.  Pemimpin PAS yang hadir waktu itu adalah Us Nasa, ketika itu Timbalan Presiden PAS dan Mustafa Ali.

2.  Memang benar, tahun 2009 di Perak masih cuba diusahakan gabungan PAS - Umno ketika MB Perak waktu itu adalah YB Nizar.  Malang lagi, usaha itu gagal juga apabila dihalang oleh Pesuruhjaya PAS Perak ketika itu iaitu Ustaz Ahmad Awang.  Turut membantah adalah Mursyidul Am Pas ketika itu, Allahyarham Tok Guru Nik Aziz.

Khabarnya yang menghubungi Pesuruhjaya PAS Perak untuk bergabung dengan Umno itu adalah yang sekarang katanya telah dilantik sebagai Mursyidul Am Pas yang baru menggantikan Almarhum Tok Guru Nik Aziz.  Apakah sesuai untuk beliau?  Jawapannya memang sesuai sebab usaha untuk bersama dengan Umno tidak mustahil terhenti.

Alhamdulillah, bagusnya PAS ini adalah kerana tidak semua bodoh untuk bergabung dengan Umno.  Yang ingin bergabung itu mereka mahu cepat naik dan tidak mahu mengalami kesusahan dalam perjuangan.

Jumaat, 6 Mac 2015

52% MAHU TUKAR KERAJAAN TETAPI BERAPA PERATUS SANGGUP BERSUARA?



Soalnya bukan jumlah sedikit atau banyak yang akan berhimpun di Sogo pada petang 07 Mac (Sabtu) ini nanti.  Soalnya ada atau tidak hatta seorang pun yang berani menuntut keadilan di dalam negara ini secara terbuka?

Ya, memang kita sedar lebih dari 52% rakyat Malaysia mahu negara ini berubah, tetapi berapa ramai dari sejumlah itu yang berani suarakannya secara terbuka?  Aku akur, yang tidak datang berhimpun pada petang itu nanti bukan bererti mereka tidak menyokong pembebasan Anwar, tetapi sikap mereka yang suka melawan secara diam-diam.  Itu lebih baik dari menyokong kezaliman secara terang-terangan.  Namun, memadaikah itu sahaja untuk kita merubah negara ini.

Aku pun tidak setuju jalanan dipilih untuk jatuhkan rejim.  Kita belum sampai tahap itu tetapi aku amat tidak bersetuju jika rejim ingin dijatuhkan hanya kita berdiam diri.  Gunakan hak kita untuk berhimpun dan bersuara secara aman.  Tiada siapa pun mahu hura-hara berlaku di dalam negara ini.  Amat bodoh jika ada yang berangapan negara ini boleh berubah ke arah yang lebih baik apabila berlaku huru-hara.  

Sehubungan itu, marilah kita beramai-ramai tunjukkan bahawa kita mahu negara ini diselamatkan dari tangan-tangan penzalim.  Kita mahu mereka sedar bahawa kemenangan 47% yang mereka perolehi di dalam PRU 13 yang lalu bukan bererti mereka bebas lakukan apa saja.

Ayuh !!  Bangkit #KitaLawan !!

Ahad, 15 Februari 2015

PRK DUN CHEMPAKA - PAS TIDAK MUNGKIN MENANG TANPA BERTANDING

Khabarnya amno tidak berminat untuk bertanding di PRK Dun Chempaka, Kelantan setelah Kerusi tersebut dikosongkan akibatkan pemergian Almarhum Tok Guru Nik Aziz ke Rahmatullah.  Tok Pa Mohamad, bos amno Kelantan kata, amno mungkin tidak bertanding demi menjaga penyatuan umat kerana jika bertanding tentu ada kempen dan berlaku sedikit sebanyak perbalahan.

Dun Chempaka sebelum ini diwakili oleh Mursyidul Am PAS yang juga mantan MB Kelantan, Almarhum Tok Guru Nik Aziz apabila almarhum menang di dalam PRU 13 yang lalu dengan majoriti lebih kurang 6,000.  Ertinya, amno tahu parti keris telanjang tak bersarung ini pasti terlentang lagi apatah lagi rakyat Kelantan masih di dalam keadaan 'berkabung' dan bersedih, tentunya semangat untuk memenangkan Kerusi tersebut amat tinggi.  Amno pasti tidak mahu menjejaskan imejnya setelah berjaya di PRK Pengkalan Kubur yang lalu.

Alasan amno tidak mahu bertanding kerana untuk menjaga perpaduan satu alasan yang lucu.  Jika betul begitu, apa kata amno juga tidak perlu bertanding di PRK Permatang Pauh setelah Kerusi tersebut turut dikosongkan kerana Anwar Ibrahim kini di dalam penjara.  Jika amno memang tidak akan bertanding, percayalah amno akan meletakkan calon 'proksi'nya untuk 'test market'.  Ada yang berkata amno sekarang cuba untuk menunjuk baik kepada PAS kerana amno sedar ada sekumpulan UG yang tidak sabar untuk bersama amno.  Oleh itu, amno perlu ber'taktik' untuk memperdaya PAS.  

Aku yakin PAS tidak akan mudah terpedaya dengan amno. 

Ahad, 8 Februari 2015

HJ HADI FOKUS HARI INI....MENGAPA?

Esok bagi sesetengah mereka yang menaruh harapan tinggi kepada kelangsungan kerjasama tiga buah parti pembangkang menerusi Pakatan Rakyat mengharap mesyuarat Majlis Pakatan yang dijangka dijudualkan diadakan esok berjalan lancar dan mencapai tujuan diharapkan.

Paling diharapkan mesyuarat itu sempurna dengan dihadiri presiden ketiga-tiga parti pakatan berkenaan; PKR, DAP dan Pas. Katanya sudah hampir setahun mesyuarat majlis pakatan tidak dapat diadakan secara "ideal" apabila presiden Pas Abdul Hadi Awang sering kali absen dengan berbagai sebab dan alasan.

Untuk esok katanya presiden parti agama itu akan hadir. Jaminan untuk beliau hadir diberikan oleh sekurang-kurang dua pemimpin tertinggi parti Pas, Timbalan Presiden Mohamad Sabu dan Setiausaha Agung Mustapa Ali.

Kata Mustapa Ali, Abdul Hadi akan hadir manakala Mohamad Sabu pula berseloka memberi jaminan kehadiran Abdul Hadi itu sebab Abdul Hadi orang Islam. Ertinya jaminan Mohamad yang Hadi akan hadir kerana beliau amanah dan akan memikul tanggungjawab yang diamanahkan kepadanya sesuai dengan kepercayaan ajaran agamanya.

Manakala Lim Guan Eng pula awal-awal membayangkan yang mesyuarat esok mungkin tanpa kehadiran Abdul Hadi. Beliau sudah memberi kata dua sekiranya Hadi tidak hadir dia juga tidak akan tidak hadir. Iya, untuk apa beliau hadir atau mesyuarat itu diadakan kalau keputusannya tidak dicapai dengan bulat? Ia membuang masa sahaja disamping memberi model kepada media PB.

Hanya Anwar Ibrahim sahaja yang bersangka baik dengan Abdul Hadi akan hadir kerana baginya mesyuarat esok penting bagi merangka masa depan Pakatan Rakyat sekiranya beliau dipenjara. Anwar nampaknya masih belum serit dengan "politik renyok" Abdul Hadi dan terus mengharap sufaat Abdul Hadi bagi menghidupkan Pakatan Rakyat. Naif sangatkah Anwar kini?

Sebelum ini sudah berlaku kesongsangan dalam mesyuarat Majlis Pakatan Rakyat. Keputusan yang dicapai mesyuarat itu tidak diakur atau pun dilanggar oleh Abdul Hadi sesuka hatinya. Misalnya dia menyerahkan kepada Mohamad Sabu sebagai mewakilinya dan apabila keputusan dibuat beliau menyanggah begitu sahaja. Beliau boleh menolak keputusan yang tidak dihadirnya seratus peratus.

Kes paling klasik ialah berhubung keputusan dicapai dalam majlis Pakatan Rakyat untuk menggantikan Abdul Khalid Ibrahim sebagai MB Selangor dengan Dr Wan Azizah Wan Ismail. Mesyuarat sudah sepakat dengan pelan itu. Tetapi malangnya keputusan itu "dirogol" oleh Abdul Hadi dengan tindakannya mahu mengekalkan Khalid sebagai MB. Beliau tidak ada rasa malu untuk membelakang keputusan sebuah majlis.

Tidak cukup itu apa lebih trajis lagi semasa majlis Pakatan Rakyat bermesyuarat membincangkan hal untuk mengganti Khalid dia pula diam-diam berjumpa dengan Khalid Ibrahim dan memberi alasan kenapa dia tidak hadir kerana kononnya tidak ada dalam negeri? Apa lagi tindakan ini kalau tidak boleh dikatakan munafik?

Berdasarkan senario dan kesongsangan itulah mungkin menyebabkan Guan Eng membuat pendirian awal tidak guna hadir mesyuarat majlis Pakatan Rakyat dijadualkan esok sekiranya Abdul Hadi tidak hadir kerana kalaupun mesyuarat itu mencapai konsensus baik sekali pun tetapi ia akan dicabar dan dinafikan oleh Hadi selepas itu.

Katakan esok Abdul Hadi membuang tabiat akan hadir ke mesyuarat berkenaan. Mungkin malam ini ada "wahyu" baru turun dan diterimanya dan dia akan hadir seperti biasa.  Tetapi percayalah kehadiran beliau itu tidak merubah keadaan yang ada hari ini; bahawa sikap acuh tidak acuhnya dan pendirian tidak istiqamahnya kepada Pakatan Rakyat akan berterusan. Dia akan terus menjadi bandut dalam politik Pakatan Rakyat bagi menghibur hati pihak musuh pakatan itu.

Apa yang sudah ternyata hari ini daripada sikap, penerimaan dan ulasan-ulasannya, secara peribadi Abdul Hadi sudah tidak dapat duduk bersama, bukan hanya dengan DAP saja tetapi dengan Anwar Ibrahim juga. Tidak perlu diluruhkan bukti-bukti menunjukkan kejengkilan beliau kepada Anwar dan DAP. Hari ini yang menjadi "hidung tidak mancung dan pipi terjolor" kepada Pas dan Hadi ialah dipihak Anwar. Ada kalanya sikap Anwar ini merendahkan martabatnya sebagai politician ampuh.

Seperti yang saya catatkan dalam posting di bawah itu, sesiapa tidak dapat melindungi yang kononnya Pakatan Rakyat tidak ada masalah, dan masalah dihadapinya berpotensi untuk berpecah. Sesaiapa yang cuba menafikan ianya samalah dengan aktiviti Pak Pandir yang menyembunyikan guni garamnya dalam air itu.

Anwar sendiri mengakui perbalahan dalam Pakatan Rakyat bahaya dan ia perlu ditangani sekiranya pakatan itu mahu terus hidup dan memberi cabaran kepada BN dalam pilihan raya akan datang.

Ditegaskan kehadiran Abdul Hadi esok (kalau hadir) dalam mesayuarat itu ia tidak membawa perubahan dan kemajuan. Kalau pun dia hadir, ia lebih kepada satu kehadiran untuk beliau menyatakan pendirian tegasnya dan ia boleh menyerabutkan perut. Dan kalau dia hadir esok, kehadiran itu mungkin yang terakhir tidak lagi selepas ini.

Sikap Abdul Hadi terhadap konsensus dalam Pakatan Rakyat ini samalah dengan perangai seorang perempuan tua yang diceritakan dalam Quran yang kerjanya simpul tali kemudian rombak kemudian simpul semula kemudian rombak semula.

Dalam penglihatan saya jalan depan Hadi dengan Pakatan Rakyat sudah tertutup rapat dan gelap. Apa yang berkaca dan bersinar dalam matanya kini ialah bergabung dengan Umno. Sunah politik Allahyarham Mohd Asri Muda yang dikecam suatu masa dulu kini cuba dipraktikan dalam Pas. Hakikat ini hendaknya disedari. Adalah sia-sia mengajak Hadi untuk mengukuhkan Pakatan Rakyat kerana secara hakikinya jiwa dan hatinya sudah kering untuk Pakatan Rakyat.

Hadir atau tidak esok, ia tidak membawa apa-apa makna kecualilah ia hanya akan menjadi isu sebagai menyambung persoalan sebelum ini mengenai sikap politik hadir yang pelik, tidak istiqamah dan adakalanya kebudak-budakan.

Sejujurnya eloklah para penasihat politik Abdul Hadi menyarankan kepada presiden Pas itu membuat kenyataan terbuka dan terus terang yang beliau sudah "tidak amboh" lagi kepada Pakatan Rakyat tanpa berselindung disebalik tindakan-tindakan politik persis "ombak dilaut sekejap naik sekejap turun" ataupun puyuh yang menyembunykin kepala tetapi ekor terjolor.

Hadi sendiri harus membuktikan kepada umum yang ahli Pas majoritinya masih bersama beliau. Carilah apa juga kaedah untuk mendapat kepercayaan dan sokongan itu. Tidak ada guna "mengelip" di sebalik tiang eletrik. Belajarlah menjadi seorang yang gentlemen yang menempati maksud dalam hadith atau firman yang selalu dibaca sejak berdekad lalu.

Jangan hanya tahu mengingatkan orang jangan cuba pecahkan kapal, sedangkan kita sendiri sedang mengemudikan kapal ke destinasi yang bertentangan dengan kehendak anak-anak kapal? Jujur dan beranilah sebelum kapal dipukul ribut dan karam. Dan para penasihat 20% jangan merobekkan maruah Hadi.

Selasa, 20 Januari 2015

ANWAR HENTAM DAIM MAKA ANWAR SOKONG NAJIB? ANWAR HENTAM 1 MDB PULA KITA NAK KATA ANWAR SOKONG SIAPA?

Anwar sedia bantu SPRM untuk siasat Daim.  Apakah Anwar sudah jadi geng Najib?  Itulah tuduhan geng-geng bengap.

Aku nak tanya, sebelum ini Anwar belasah Najib dan Rosmah, adakah Anwar geng Mahdey kutty?  Bila Anwar belasah Mahdey Kutty pula, Anwar geng Najib pula?  Tolong jawab puak-puak bengap sekelian.

Ada tuduhan bila Anwar hentam Daim, maka Anwar sudah mula berbaik dengan Najib.  Jika begitu, Anwar tidak perlu hentam Daim walaupun Anwar tahu Daim salah?  Boleh jawab geng-geng bengap?

Ini bukan masalah geng Najib atau geng Mahdey kutty.  Ini masalah penyelewengan atau rasuah.  Tak kira siapa tetap ditegur atau dikritik malah perlu dedahkan.  Jika pendedahan Anwar itu dianggap menguntungkan Najib, adakah pendedahan 1 MDB oleh Anwar sebelum ini juga menguntungkan Najib?  Maka, jangan jadi bodoh dan diperbodohkan.  Aku tengok geng-geng UG pun dah jadi bodoh dengan isu ini.


Ahad, 4 Januari 2015

PULANGKAN KEMBALI WANG ITU KERANA MEREKA TIDAK LAYAK MENERIMANYA?

Azmin bagitahu duit rakyat Selangor RM 2.6 juta yang diberikan oleh TSKI kepada bekas pegawai-pegawainya sebagai pampasan itu perlu dikembalikan semula.  Ini adalah kerana kaedah pemberian itu tidak betul, katanya.  

Aku setuju sangat kerana itu adalah duit rakyat.  Jika kaedahnya salah, maka wajib dipulangkan semula.  Jika kaedahnya betul sekalipun, adakah jumlah itu releven?  Ada bekas pegawai TSKI mendapat hampir setengah juta sebagai pampasan.  Relevenkah?

Persoalan lain, adakah pampasan itu patut diberikan jika mereka meletakkan jawatan?  Setahu aku mereka sendiri meletakkan jawatan sebaik saja TSKI ditamatkan perkhidmatanya sebagai MB.  Layakkah menerima pampasan?

Kepada mereka yang telah menerima pampasan tersebut, mereka seharusnya sedar samada mereka berhak terima atau tidak.  Oleh yang demikian, jika mereka rasa tidak layak menerima pampasan sejumlah itu, eloklah dipulangkan kembali.  

Kongsi Dlm Face Book Anda: