JOM MASUK AHLI

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

DENGARKAN KOBAT FM ONLINE

Rabu, 29 September 2010

PEMILIHAN PKR - BIAR KECOH ASALKAN TIADA RASUAH POLITIK SEPERTI UMNO

Oleh: WFAUZDIN NS

TERUK sangatkah pemilihan di dalam PKR? Berapa banyak rasuah yang telah dilaporkan sepanjang pemilihan pimpinan PKR kali ini? Dan, berapa ramai yang telah dihalang untuk bertanding atau pun dihalang untuk memilih calon yang mereka mahukan? Siapa boleh menjawabnya dengan fakta dan hujah kukuh? Jika ada, memang sewajarnya PKR boleh disamakan dengan Umno.

Namun, sehingga kini pemilihan berjalan tanpa adanya rasuah mahu pun politik wang. Apa yang berlaku hanyalah beberapa peristiwa teknikal atau rasa tidak berpuas hati dengan perjalanan mesyuarat. Kelemahan ini adalah lazim bagi sebuah parti yang baru ingin merealisasikan satu kaedah pemilihan yang benar-benar telus. Kaedah yang julung kali diperkenalkan ini tentunya terdapat beberapa kelemahan dan kelemahan ini telah diekploitasikan oleh beberapa pihak yang mahukan calon mereka menang.

Bahkan, kelemahan dari segi teknikal ini juga menjadi bahan berita kepada beberapa media pencacai Umno yang sekian lama mengharapkan agar pemilihan di dalam PKR kali ini akan dicemari dengan amalan rasuah politik wang seperti lazim Umno lakukan. Inilah yang diperkatakan oleh seorang Profesor kangkung di sini. Beliau menggambarkan seolah-olah teramat teruk pemilihan pimpinan di dalam PKR sekarang. Beliau tidak menggunakan akal fikirannya sebagai seorang Profesor untuk membandingkan pemilihan di dalam PKR dengan pemilihan di dalam Umno.

Profesor kangkung seperti ini mungkin terlupa bahawa di dalam Umno ada Ketua Pemuda dan Ketua Menteri yang diberi kuasa walaupun terlibat di dalam rasuah politik wang. Cuba sebutkan seorang sahaja pemimpin dari PKR yang naik hasil dari rasuah politik wang. Sudah tentu Profesor kangkung ini tidak akan menjumpainya. Jika mahu mencari orang seperti itu, beliau boleh dapat `seguni' di dalam Umno. Jika tidak percaya, cuba tanya Isa Samad Adun Bagan Pinang yang baru berkahwin itu.

Sehingga kini, PKR masih komited untuk merealisasikan amalan demokrasi tulen yang jauh lebih bersih dari Umno. Biarpun terdapat di beberapa tempat berlakunya kekecohan, namun ianya pasti ditangani dengan baik. Di dalam pemilihan kali ini, satu kepala satu undi dan pimpinan atasan juga menggalakkan sesiapa juga untuk bertanding. Seperti kata Profesor Dr Agus, demokrasi berjaya ditonjolkan oleh PKR dan hak memilih tidak dikongkong.

Percayalah, media pencacai akan terus mencari jalan untuk melabelkan PKR sama seperti Umno. Apa yang penting, semua ahli PKR harus memahami bahawa parti ini sedang mengalami satu proses yang lebih baik dan telus dari Umno. Sebarang kelemahan, ianya merupakan satu pelajaran untuk memantapkan parti. /wfauzdin.blogspot.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Terdapat ralat dalam alat ini